Loading...
gengsensasi

Yakinilah Pasangan Kita Adalah Yang Terbaik

Selalunya apabila tatkala kita berada dipersimpangan untuk memilih sesuatu yang terbaik, kita sering memejamkan mata dan meneruskan langkah, dengan menaruh harapan itulah yang terbaik buat kita.

Pasangan Bahagia

Apakah tindakan kita itu betul? Sama ada ia terbaik atau sebaliknya, sekali kita telah mengambil keputusan dan berjalan diatasnya, kita memang tidak boleh berpatah balik.

Sekali kita melangkah untuk mencapai matlamat kita, kita memang tidak harus was-was lagi.

Mengapa harus berpatah balik jika itulah langkah yang telah kita yakini paling tepat untuk kita?

Masa hadapan tiada siapa yang tahu, apa yang dilakukan hari ini adalah mukaddimah kepada satu kejayaan ataupun satu kegagalan di hari muka. Pokoknya kita perlu melangkah.

Sebagai seorang manusia yang cintakan kecemerlangan dan kebahagiaan kita perlu meneruskan usaha. Sama ada kita yakini keputusan yang kita buat itu terbaik ataupun sebaliknya, langkah tetap perlu diteruskan.

Jadi mengapa kita harus was-was dengan pilihan yang dibuat?

Jika anda telah mengambil seseorang untuk dijadikan pasangan hidup, setelah anda membuat pilihan dan merasmikan pilihan anda itu melalui ijab dan kabul, anda tidak boleh berpatah balik.

Mengapa mesti berpatah balik?
Mengapa mesti menoleh-noleh dan berasa sangsi dengan pilihan kita itu?
Mengapa tidak meneruskan sahaja dan mendapat kebahagiaan di situ?

Demikian juga jika anda seorang wanita yang telah membuat keputusan memilih seorang suami. Mengapa setelah membuat keputusan dan menerimanya sebagai suami anda masih berdolak–dalik dengan mengatakan anda telah tersilap pilih?

Mengapa harus sangsi, mengapa harus membuat pertikaian keputusan yang telah dibuat?

Rasa sangsi atau was-was apakah pilihan kita itu terbaik atau tidak akan hanya menyebabkan hati anda dipermain-mainkan oleh syaitan.

Syaitan memang mencari peluang menusuk jarum hasutannya supaya rumah tangga anda goyah kerana anda tidak dapat memberikan tumpuan sepenuhnya kepada pasangan hidup kita itu.

Kebahagiaan 100% yang sepatutnya anda nikmati tidak dapat anda kecapi sebab ada sangsi, was-was dan merasakan ada pilihan yang lebih baik diluar sana daripada pilihan yang telah dibuat.

Mengapa begitu? Mengapa anda tidak menetapkan hati dan terus membina kebahagiaan hidup berumah tangga bersama si dia yang telah anda pilih?

Yakinilah pasangan anda itu adalah yang terbaik buat anda dan tiada orang lain yang lebih baik daripadanya.

Tumpukan sepenuh perhatian terhadapnya, berikan kasih sayang sepenuhnya kepada dia.

Jika pasangan anda juga demikian, tidakkah kebahagiaan adalah jawapan kepada kehidupan anda nanti?

Malangnya, kalau kita jengok-jengok sejenak keadaan di sekeliling kita, kita akan melihat, mendengar atau terjebak dengan situasi kalut, di mana seorang isteri menyangka ada ramai lagi lelaki diluar sana yang lebih baik daripada suaminya.

Atau menyangka ramai lagi lelaki yang masih tertarik kepadanya. Kalaulah dia memilih si anu si anu, alangkah baiknya.

Demikian juga seorang suami yang merasakan dia telah membuat pilihan yang salah kerana masih ramai wanita yang sedia memberikan layanan yang lebih baik daripada yang diterimanya kini.

Mengapa begitu?

Sampai bila hendak berasa rumput diseberang sungai lebih hijau dan subur daripada yang dihadapan mata?

Sampai bila hendak mengangan-angankan sesuatu yang diluar jangkauan, sedangkan yang sudah pasti sedia di sisi? Alangkah baiknya mengganggap pilihan yang asal itulah yang terbaik dan membina kebahagiaan.

Demikian juga didalam hal yang lain, bidang pekerjaan misalnya. Setelah kita memohon sesuatu jawatan dan mendapat jawatan itu, mengapa masih ada rasa sangsi, was-was dan tidak berkenan?

Bukankah itu hanya menyebabkan kita malas, lemah, tiada motivasi diri dan lemban untuk melakukan sesuatu pekerjaan itu?

Orang lain semakin mahir kita masih tertolak-tolak untuk berbuat sesuatu. Orang lain sudah mendapat pangkat dan gaji yang lumayan, kita masih ditakuk lama.

Masih was-was, masih berkalau-kalau, masih tidak percaya pilihan kita itu sudah terbaik. Justeru itu, di manakah sudahnya?

Mengapa perlu berdolak dalik dengan pilihan yang telah dibuat?

Setiap rasa ragu-ragu akan hanya menyebabkan kita kehilangan hormat diri. Sebaliknya, kita akan gagal dan berada jauh dari kecemerlangan dan paling penting kebahagiaan.

Sebagaimana memilih pasangan hidup, memilih kerjaya, apa juga keputusan yang perlu anda buat sebenarnya menuntut kesungguhan, keyakinan dan kemantapan hati.

Hanya dengan kesungguhan dan keyakinan anda akan berjaya, hanya dengan kemantapan hati anda akan dihormati.

Maka hargailah pasangan anda.

Yakinilah dia insan terbaik yang telah ditentukan buat anda. Binalah kebahagiaan melalui dia di sisi. Bantulah minda kita membina imaginasi yang adil dan tenang.

BACA INI JUGA: 6 Perkara Mengapa Redha Suami Adalah Syurga Bagi Isteri

Sumber: Akuislam

from SentiasaPanas http://ift.tt/2kh3Vqs via IFTTT
via OhKisahnya

About Cite Malaya

Powered by Blogger.
KLIK LIKE DAN [X] UNTUK BACA ARTIKEL Button Close